Polisi Yang Tembak Ajudan Prabowo Karena Bela Diri

oleh

Polisi yang Tembak Ajudan Prabowo karena Bela Diri
POS-KUPANG.COM | JAKARTA – Polri menyebut penembakan yang dilakukan anggotanya, Briptu AR, terhadap kader Gerindra, F, karena alasan membela diri.

“Dia dikeroyok, kan. Ya membela diri,” ujar Wakil Kepala Polri Komisaris Jenderal Syafruddin ketika ditemui di Sekolah Tinggi Ilmu Kepolisian (STIK), Jakarta, Rabu (24/1/2018).

Imbas penembakan tersebut, korban F tewas lantaran peluru yang bersarang di dadanya.

Saat ini, Polri terus melakukan investigasi atas kasus penembakan tersebut. Jika terbukti bersalah, Briptu AR akan dikenai pidana.

“Tapi dilihat penyelidikannya, enggak bisa disimpulkan dulu. Statusnya dalam investigasi,” kata Syafruddin.

Sementara itu, Komandan Korps Brimob Polri Inspektur Jenderal Rudy Sufahriadi enggan berkomentar soal penembakan yang melibatkan anak buahnya.

Mantan Kapolda Sulawesi Tengah itu berdalih menunggu hasil penyelidikan kasus tersebut.

“Saya belum boleh komentar apa-apa. Saya masih nunggu penyelidikan,” kata Rudy.

Saat ditanya penggunaan senjata oleh Briptu AR yang di luar jam tugas, Rudy lagi-lagi enggan berkomentar lebih jauh.

“Tergantung tugas dan fungsinya anggota. Jadi saya belum bisa ngomong,” kata dia.

Insiden penembakan itu terjadi ketika korban bersama rekan-rekannya terlibat keributan dengan AR di area parkir Lips Club Bogor, Sabtu dini hari.

Informasi yang didapat, keributan antara keduanya dipicu persoalan saling tidak mau mengalah saat berada di lokasi parkir diskotek itu.

Saat itu, korban yang mengendarai mobil hendak masuk ke dalam untuk memarkirkan kendaraannya.

Kemudian, pada saat bersamaan, muncul AR bersama seorang teman perempuannya yang ingin keluar dari area parkir.

Karena sama-sama tidak mau mengalah, mereka terlibat cekcok mulut. Korban bersama sejumlah temannya yang turun dari dalam mobil langsung menghampiri AR.

Merasa terdesak, AR pun mengeluarkan senjata api. Terjadi saling rebutan senjata di antara mereka.

Kemudian, terdengar suara letusan senjata api yang mengenai dada korban. Melihat korban terluka, teman-teman yang lainnya langsung mengeroyok AR.(Moh. Nadlir)

Berita ini sudah tayang di Kompas.com dengan judul: Wakapolri Sebut Anggotanya Tembak Kader Gerindra karena Bela Diri

Sumber : Pos Kupang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *